Judi

Legislasi Baru Mengancam Judi Online

Pada tanggal 15 Februari Anggota Kongres AS dari Virginia Bob Goodlatte memperkenalkan kembali HR 4777, “Undang-Undang Larangan Judi Internet”. Goodlatte berharap untuk mengesahkan RUU tersebut, yang akan mengubah Judul 18 sebelumnya dari Kode Amerika Serikat yang berisi Undang-Undang Kawat Federal sabung ayam sv388 disahkan pada tahun 1961. Undang-Undang Kawat melarang taruhan telepon dengan menjadikannya ilegal untuk memasang taruhan dengan “transmisi kawat.”

Ledakan kamar poker internet dan buku olahraga dalam beberapa tahun terakhir hanya mungkin sebagai akibat dari ambiguitas seputar definisi “kawat”. Sementara penentang judi internet bersikeras bahwa maknanya termasuk kabel, satelit, dan teknologi seluler, tidak ada pengadilan yang akan memberikan hukuman berdasarkan definisi tersebut. Goodlatte berharap untuk mengubahnya dengan memperluas Kode untuk memasukkan semua bentuk transmisi elektronik, serta memasukkan semua jenis taruhan.

Upaya sebelumnya untuk mengesahkan undang-undang itu digagalkan oleh upaya lobi Jack Abramoff, menurut kantor Gooodlatte. Namun pengakuan bersalah Abramoff baru-baru ini atas penipuan, penggelapan pajak, dan konspirasi untuk menyuap pejabat publik telah menambah modal politik untuk kampanye Goodlatte.

Menurut Goodlatte “Judi online ilegal tidak hanya merugikan penjudi dan keluarganya, tetapi juga merugikan perekonomian dengan menguras dolar dari Amerika Serikat dan berfungsi sebagai sarana pencucian uang,” kata Goodlatte. “Sudah waktunya untuk menyoroti situs-situs ilegal ini dan segera mengakhiri judi ilegal di Internet.”

“Tapi melarang judi online tidak akan menghentikan aktivitas itu.” kata Will Catlett dari Sportsbettingscams.org, situs pengawas industri. “Itu hanya akan mendorongnya ke bawah tanah. Jika judi online dilarang maka pemerintah akan kehilangan kemampuannya untuk membuat undang-undang kebijakan judi online dan mengawasi bahayanya, belum lagi kemampuannya untuk memajaki transaksi. RUU Goodlatte akan melakukan hal yang berlawanan dari apa yang seharusnya. ingin melakukan. ”

Pada Juli 2005, menurut jajak pendapat Forrester, ada lebih dari 300.000 situs judi yang menghibur lebih dari 7.000.000 penjudi online. Sementara sebagian besar lalu lintas ke situs web ini awalnya berasal dari Amerika Serikat, jumlah itu sekarang sekitar 40% karena pemain tertarik dari seluruh dunia. Jika RUU itu disahkan, industri akan menyusut drastis, dan mengalihkan fokusnya ke negara lain. Sementara itu, penjudi online di Amerika Serikat akan kurang beruntung. “Sungguh menakjubkan bagi saya bahwa RUU ini mungkin disahkan secara diam-diam dengan sedikit atau tanpa perlawanan.” kata Catlett. “Siapapun yang menikmati judi online benar-benar harus menulis ke Perwakilan Negara mereka untuk memberi tahu mereka mengapa RUU ini tidak boleh diproses.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *